Jadi Ibu Itu..

Jadi ibu itu bikin belajar setiap hari.. setiap detik! Khususnya new mom, belum pengalaman 24 jam 7 hari megang anak. Jadi ibu juga harus bisa multitask, saat nyetrika bisa sambil joget2 hibur si bayi biar gak bosen, lagi gendong supaya bayi tidur bisa sambil ambil air minum di dispenser, lagi makan bisa sambil cilukba ke bayi biar gak nangis.. pernah banget mikir “this too shall pass, u r going to miss this” kalo udah inget itu langsung peluk anak kenceng2, cium2 sampe puas…

Jadi ibu itu gak bisa istirahat saat sakit, tetep ada anak yang butuh ibunya, nyusuin tetep jalan, apalagi kalo anak lagi growth spurt / wonder week pas ibunya lagi sakit… mantep! ๐Ÿ˜€

Jadi ibu juga bisa nangis sesenggukan liat anak sakit, cemas.. ๐Ÿ˜ฆ pengennya jangan anak yang sakit, si ibu aja yang sakit. Kalo kayak gini the whole life bisa jadi cuma buat cemas aja kalo gak dirubah sudut pandangnya. Jadi inget banget waktu hamil sempat bilang ke temen kantor “ini kehamilan gue baru 2 bulan, masih ada 7 bulan lagi perjalanan, kalo mikir ujungnya gue bisa stres, mending gue jalanin hari demi hari aja deh mikirnya” …. lain kalo anaknya udah lahir.. gak kebayang ujungnya, ujungnya tentunya maut, gak tau berapa lama lagi, jadi ya dijalanin hari demi hari juga.. pastiin semua keputusan yang diambil adalah baik dan benar buat anak dan keluarga. Gak mudah… bismillah aja.

Jadi ibu itu.. khususnya new mom, sempet bilang “ayo nak cepet gede, biar ummi bisa tau Bita maunya apa..” tapi di satu sisi “huhuhu jangan cepet gede deh.. nanti tiba2 udah dilamar orang aja”. Haahhaah paradox as it can be.

Ini murni curhat berdasarkan pengalaman. Cuaca lagi hujan, magrib2 buka puasa (saya gak puasa eniwei), suami lagi buka puasa sama warga komplek, saya temenin Bita tidur aja, kasian dari pagi susah tidur karena lagi sakit batpil plus sakit mata. Heartbreaking.. lagi sakit juga sih sayanya (makanya curhat) mau puas2in liat dia tidur deh.. hati damai.. alhamdulillah

Advertisements

Lau Lau Lau Galau

Deg2an ya Alloh, besok hari pertama kerja lagi pasca cuti lahiran ๐Ÿ˜ฅ setelah kurang lebih 24 jam dalam setahun (9 plus 3) gak lepas dari anak.

Rasanya nano-nano.

Nanti dia rewel gak ya? Nanti Miss-nya bersih gak ya.. (atau jangan2 malah bersihan Miss-nya daripada gue?), nanti stok asip yang sekedarnya itu cukup gak ya? Bisa gak ya gue kejar setoran asip? Di kantor gue mewek gak ya.. mudah2an sih gak, karena..

Jam lunch gue bisa samperin si bayi! Yeayy

Fakta ini cukup menghibur, jadi bisa gendong kalo rewel.. ganti popok, bahkan nyusuin juga. Bisa cium2 peluk2 lagi.. so sabar2in aja dari jam 8 smpe jam 12 gak peluk si kecil dlu, habis itu jam 1 sampe setengah 6 gak peluk2 juga..

Yang penting bukan 10 jam straight gak ketemu deh, mamak bisa insane..

Couldnt Ask For More…

The bedroom light is off
The only light is coming from frontyard light through the window
Oh, also from television to be mentioned

The baby in that house is sleeping tightly
A blanket is covering her body
The baby is sleeping in her mother’s arm
With belly full of breastmilk

The baby is sleeping sound now
Her mother cant stop admires Alloh’s creature by looking at the baby

The mother is hoping the time to stop for awhile
The mother is hoping that moment would last forever
The mother couldnt ask for more..

—-

Alhamdulillah.. masya Alloh..

Ada Dua Sudut Pandang…

Tentang apa arti anak menurut dua sampel yang diambil secara random, dengan populasi ibu-ibu yang sudah punya anak lebih dari satu, dan sudah lebih dari 10 tahun membesarkan anak. Yakin deh, cara mereka mendidik / membesarkan anak musti beda. Kebetulan.. ini kebetulan sekali.. dua sampel ini sudah membesarkan anak lebih dari 15 tahun, harusnya makin valid sih ya untuk hasilnya.

Si wanita #1 bilang bahwa anak adalah kebanggaan. Si wanita #2 bilang bahwa anak adalah titipan Allah.

Saya tidak terlalu tau dengan gimana cara mereka mendidik / membesarkan anak mereka, tapi dari sedikit curhatan mereka (yang segelintir aja) saya jadi sedikit bikin judgement (haha! Siapa gue).

Continue reading “Ada Dua Sudut Pandang…”

Jaha(ra)t!

Biarlah gambar berbicara. ๐Ÿ˜Ž

Sungguh betapa sulitnya googling gambar2 di atas hanya untuk dishare di sini. Serius ini gak penting, bener2 gak penting. Tapi daripada saya nekat.. nekat makan menu2 di atas membabibuta mending saya post di sini nularin ke yang baca apa yang saya rasain. Etapi.. kalian yang baca sebenernya bisa langsung ke dapur or ke resto favorit aja sih ya kalo ngiler..

#perutkruyuk2

~ because writing is healing ~

Pictures source: google image.

Drinking Problem

Di JMC sempet tanya dokter “Belakangan suhu badan saya naik, dok. Tapi saya gak ngerasa demam, cuma suami saya bilang badan saya panas. Itu kenapa ya?” Dijawab dokternya selama suhu badan gak sampai 37.5 C masih gak apa, dokternya juga bilang itu terjadi karena kurang minum… dan hal itu dikonfirmasi setelah dilakukan periksa2 lainnya yg memang membuktikan saya kurang minum.

Bingung.

Masalahnya dari tidur sampe subuh, saya bisa bolak-balik toilet 3-4 kali lho. Gak kayak orang kurang minum.

No. No. Alhamdulillah bukan karena gula darah tinggi. Sudah cek gula darah juga normal.

Saat saya bilang bolak-balik toilet gak siang gak malem, dokternya tanya “udah 2 liter?”. Hmmmmm… hahahhaa gak ngeh juga sih. Gak diukur. Ok next harus diukur.

Setelah itu saya makin ngeh, saya banyak minum kalo di rumah, artinya saat banyak nganggur. Kalo di kantor apalagi kalo ribet sana-sini suka lupa minum… parahnya jarang kerasa haus. Jadi gak ngeh kalo kurang minum. Lain hal kalo di rumah, bawaan pengen minum mulu.. rebutan sama mas.

Gak baik nih.. harus dikontrol.

Tapi kalo ditanya minuman favorit saya apa: tetep air putih lho. Bukan teh manis, kopi, soda, susu dll. Lucu nih statement saya barusan gak sinkron ya sama kebiasaan kurang minum. Haha… zzz. Gak bisa gini. Udahlah tempat duduk di kantor deket dispenser, masih aja kurang minum, itu sih keterlaluan ya..

Minimal 2 liter air putih per hari! Yuk! ๐Ÿ˜ค

—-

Ps: Makasih dokter Hervi, entah kenapa sama dokter gak pernah berasa di-judge. Enak kasih taunya.. dan gak bikin cemas. Mungkin akan sering sebut2 dokter ini di blog next time.

Categories XYZ

Selamat ulang tahun Kartini kami… see u in the after life, sist… ๐Ÿ˜Š doa senantiasa kami kirimkan untuk Nona..

Ps: Foto favorit tentang mereka. My Siblings. Dendy – Nona. #TheEmirals – with Emiral, Emiral, and Eldonasita

View on Path

Categories XYZ

Pertama di 2017

Pagi mendung, sisa hujan subuh tadi. Siapin bekal, setelah sekian lama gak bawa bekal. Lesu. Berangkat kerja macet sampai depan kantor, alamat telat, cuek aja.

Di kantor saling sapa dan bagi kabar, rekan ada yang buka online shop di Instagram dan nanya pendapat tentang produk2nya, seru, tapi ada yang ngeganjal. Boss nanya tentang novel yang lagi gue baca, novel yang juga gue pinjam dari Boss, gue jawab dan terlibat percakapan tentang buku2 lain. Sempat berdebat, dapat disimpulkan selera bacaan kami berbeda, walau selera fashion sama. Boss suka bacaan yang ringan, gue suka bacaan yang bikin mikir (mutlak) kecuali bukunya ber-genre humor. Pembahasan sampai juga ke bintang film. Juga seru. Tapi (lagi), ada yang ngeganjal.

Pict by Lunarbaboon

Tiba2 inget mimpi tadi malam.

Continue reading “Pertama di 2017”

Banking Experience

My wisdom leads me to use BC*ย well..

Dari kecil saya sudah diajarkan tentang Frugal Living untuk pengelolaan income, lebih tepatnya sih menyaksikan bagaimana Mami mengelola uang yang dikasih Papi ajaa soalnya saya gak pernah pegang uang ๐Ÿ˜€ Frugal Living itu bisa disebut juga hidup hemat dan efisien, bukan berarti kita gak bisa splurge sama sekali, tetapi lebih kepada mengurangi bersikap konsumtif. Sejak SD saya tidak pernah diberi uang jajan oleh Mami โ€“ Papi, jadi tidak ada income yang saya dapat ๐Ÿ˜€ hingga akhirnya saya kuliah, dan mendapatkan beasiswa baik biaya kuliah maupun tunjangan hidup dari kampus.

Karena sudah dapat income seadanya itulah saya harus punya wadah penyimpanan, mulailah tanya sini โ€“ situ sebaiknya bank apa yang saya pakai. Banyak yang menyarankan untuk buka rekening di BC*, termasuk Rektor kampus saat itu hihiihi. Tetapi sayangnya saya taruh di bank lain, di situlah penyesalan timbul di kemudian hari karena urusan perbankan tidak pernah semudah dengan BC*ย ๐Ÿ˜ฆ

Continue reading “Banking Experience”

Durable Investment

Setuju bahwa investasi terbaik kecuali hilang akal adalah ilmu yang baik.

~ EPP in the office. Thinking about durable investment.