Daily Blab

Hari ini ngapain aja?

1. Kerja, urus bocah, kerja, kerja. (Alhamdulillah masya Allah masih ada yg harus dikerjain)

2. Tukang AC dateng, untuk ke-3 kalinya, belum setaun. Ternyata pemasangannya salah dong.. freon bocor.. ya kan sayang ya, Daikin kok rewel.. gak taunya yang masang gak bener 😑 mahal nih servisnya.

Continue reading “Daily Blab”

RD

Akhirnyaa setelah kebanyakan mikir.. realisasi juga beli RD. Tipe RDPU dulu, biar dapet feel-nya, and.. gue pake aplikasi Bibit. You shud try this app, ada robo advisor kok untuk User yang masih bingung mau pilih produk yang mana, bahkan si Robo bisa analisa juga kita ini tipe Investor seperti apa.

Continue reading “RD”

Tentang Thesis #2

Gue belakangan gegana (gelisah galau merana) 😦 berasa ada beban utang yang harus dibayar, berasa ada deadline yang belum diselesaikan, berasa ada hal yang gak sesuai target. heran.

IYALAHHHH, itu THESIS udah SEMPRO dari 10 JUNI KEMARIIIIN, tapi BELUM DISENTUH!!!

Errr… ya bukan gak disentuh juga kok.. Cuma bingung aja, gak sesuai konsep awal gue, banyak yang harus direvisi pasca SEMPRO kemarin. Banyak yang harus diotak-atik, bahkan metode aja berubah. Dan harus ‘rayu’ beberapa narsum penting untuk diwawancara.

Jadi mumet me4lulu.. ngerjain housechores keburu2 pengen balik ke laptop, tapi begitu depan laptop, gak dikerjain dong thesisnya… :mrgreen:

Continue reading “Tentang Thesis #2”

Tentang Waktu

Time does fly. Waktu kok cepet banget sih. Perasaan baru ini ono, eh tiba2 udah tanggal segini aja.

Dan lain-lain. Dan lain-lain. Ngilang aja waktu entah kemana, gak taunya gue masuk kampus UB udah 13 tahun lalu aja. TIGABELAS. ya ampun. i’m old. i’m old!

Kadang mikir, gimana caranya seabrek kegiatan cukup untuk dikerjain dalam 24 jam. Gimana juga caranya, agar otak gak tersugesti 24 jam ngilang gitu aja. Setelah sekian lama, gue nemuin dua cara ini 💡 yang paling masuk akal dan paling feasible untuk dikerjain sehari-hari:

  1. Solat di awal waktu. Kalo solat di awal waktu, rasanya udah gak ada lagi hutang, gak ada perasaan ada kewajiban yang belum dibayar, so i can enjoy the time, gak keburu-buru solat pas di ujung waktu. Tapi masih susah ya nerapinnya. Pelan-pelan yuk..
  2. Bangun lebih pagi (dan gak tidur lagi!). Bayangin, kalo tidur lagi, ada 2-3 jam yang kita pake tidur, orang lain udah selese nyapu, ngepel, nyuci piring, masak, dan sarapan. Ini juga susah 😕 apalagi sejak WFH. Tapi bukan gak mungkin. Optimis dulu :mrgreen:

Ini postingan bukan sok iye, gue juga masih struggle kok hehehe (maap jaim udah gak jaman), tapi siapa tau dengan berbagi ini, terus ada yang terapin (gue dapet amal jariyah. AAMIIN) dunia jadi lebih menyenangkan bagi mereka yang nerapin itu. Win-win. Tak ada yang dirugikan.

Work From Home

Kantor tempat gue kerja udah nerapin Work From Home (WFH) sejak tanggal 17 Maret 2020 kemarin, dan diperpanjang terus entah sampe kapan (at least pada saat gue ngetik ini, belum tau sampe kapan WFH nya).

Bu Ani dan Miss Eni, si duo combo, gue liburin semua, karena mereka bukan ART dan Nanny yang nginep, alias pulang-pergi. Mereka bersosialisasi dengan tetangganya, lingkungan rumahnya, dengan keluarganya yang juga Pekerja dan Pelajar. That’s why ku tak mau ambil risiko. Ku liburkan saja mereka, juga, entah sampai kapan. Walau (insya Allah) hak mereka tetap kami berikan.

Jadi yang beres-beres, bersih2? Gue. Yang urus bocil siapa? Gue. Tenang, tenang, ada kok bantuan dari Bapaknya bocah, tapi gak bisa kita andalkan terus2an, what do I expect? Bapaknya bocah tipe yang cuek, ibarat rumah gak di-pel juga gapapa ma dia, sedangkan ku mana bisa… harus bersih 😡 jangan sampe bocah diare karena makan makanan yang jatuh ke lantai (misal pas gue gak ngeh).

Kecuali masak, gue masih request Bu Ani untuk antar makanan tiap hari ke rumah, yang udah Bu Ani masakin di rumahnya. Alhamdulillah, satu beban (masak) beres.

Gimana rasanya kerja sambal urus bocah? Continue reading “Work From Home”