E P A R A W I R A

Going Extra Miles…

Februari

Bulan ini, bulan ultahnya Bita dan mas. Walau kami bukan tipe orang yang merayakan ultah, but this time was different. Entah kenapa h-1 ultah Bita, saya beres-beres, rapih-rapihin rumah. Kinclong. Bahkan saat mesin cuci selesainya malam jam 9an, dimana saya masih harus selesein kuliah malam sertifikasi yang selesainya bisa jam 10 malam, otomatis lanjutin tidurin bocah dulu.. jadi jemur baju dari mesin cuci adalah jam.. 11 malam 😀 lalu si Bita bikin video pakai filter IG yang bilang “Terima kasih, Oma” instead of “Terima kasih, Eyang” yangmana gue suruh bilang terima kasih ke Eyangnya, karena Eyangnya kirimin kado dari Malang. Sayang sekali.. video itu belum gue kirim ke Oma (Mami kandung gue).

Besok paginya, tanggal 06 Februari, ultah Bita.

Paginya masih kumulai dengan kuliah sertifikasi hingga jam 12.12 (ya ampun, kok bisa ku ingat ya jam ini.. tumben). Lalu ku buru-buru solat zuhur (tumben nih solat zuhur jam setengah 1 siang hehehe), mandiin Bita, cuci piring..

then it went wrong.

Ada telpon dari Adek di Bukittinggi. Sempat gak keangkat karena gue lagi cuci piring. Kemudian dia telpon lagi, dan bilang “Kak… Mami sudah gak ada” 🙂

06 Februari, supposed to be hari kelahiran Bita anak gue, sekarang jadi juga hari kematian Mami ibu kandung gue.

06 Februari, H-3 sidang Thesis.

Sekarang, tanggal 09 Februari. Tadi sudah sidang Thesis jam 11 siang. Alhamdulillah lancarrrrrrrr jaya, gue gak pernah bisa bayangkan bisa selancar ini.. pertanyaan dari Penguji hanya satu pertanyaan yang masya Allah lancar sekali gue jawab, gue tunjukin juga sumber datanya saat sidang online tadi. Juga.. tak ada revisi.. ya Allah.. gak pernah kebayang selancar ini..

Mami, semoga Mami lihat sidang tadi.

Salah satu orang yang ingin gue bangga adalah Mami. Mustinya Mami orang pertama yang akan gue telpon begitu dinyatakan lulus tadi.. sekarang hamdallah masih ada Papi, kami bertangis-tangisan di telpon pasca sidang tadi 🙂 ditinggal orang tua h-3 sidang.. tak mudah.

Kelancaran sidang tadi, gue pikir adalah doa panjang Mami sebelum meninggal. Adek bilang kalau sebelum meninggal Mami itu doain gue terus.. 😉 terima kasih ya, Mami.. i quote my self “Apalah kami tanpa Mami”. Sekarang sudah gak ada lagi yang kami tanyain pendapatnya kalau bingung, sesimpel “ambil gak ya, mi?” hahahaha, gak ada lagi tempat cerita senang dan sedih kerjaan kami, tempat cerita milestone yang kami lagi buat, tempat kami cerita aaaaaaaaapapun.

Di khayalan gue, ada Mami. Kami semua merencanakan masa depan dengan ada Mami – Papi di situ.

Sekarang gak ada Mami yang hadir secara fisik di depan kami. Sebisa mungkin kami akan ubah lagi visi kami ke depannya. Rencana Allah, tidak ada yang tahu.

Seperti kata Bita tanpa disuruh, H-1 sebelum Mami meninggal, “Terima kasih, Oma”,

iya..

Terima kasih, Mami..

Allah Maha Tahu bahwa kakak sayang Mami.. sayang banget, Mi..

Gedabrukan

H-4 sidang, tapi ku belum transkrip itu hasil wawancara ke lampiran. Slide PPt juga belum di-submit ke Mas Anwar terbhaique. Habis riweh kerjaan seharian dimana tadi ada 45 menit terbuang untuk hasil yang tidak digunakan #apasih, tadi seruu sampe telpon Senior Manager Operasional-nya The Plaza untuk minta approval, begitu dapat approval, gak jadi dong #apasihsha.

Sekarang.. draining rasanya.

Pengen langsung tidurrrr, tapi inget slide belum dibikin tuh bikin urung tidur, tapi juga gak mood ngerjain.

wkwkwkwkwk

Besok (Sabtu) ada dua kelas CHRP yang masih harus diikutin.

Hmmmm.. jadi kapan gue kerjain Ppt dan transkrip?

Oklah, seperti biasa, tengah malam or setelah subuhan, or in the middle of ANYTHING, ya in the middle of lunch, atau juga bisa sambil suapin anak, atau sambil beres2.

Mantra yang digunakan saat ini: Februari akan lewat kok.

Pasca Februari, sidang kelar, yudisium kelar, sertifikasi juga tinggal makalah (kalau gak salah (Makalah LAGI)). Semoga setelah itu wawasan gue bertambah, jadi bisa lebih kredibel memberikan feedback untuk kasus-kasus Human Capital dengan didapatnya dua gelar baru: M.M dan CHRP. insyaa Allah.

Eh eh

Kok Instagram nyebelin?

Kemarin gue bikin IGS tentang orang yang cerita tentang klien tajirnya yang kalo galau itu sholat jumat ke Mekkah pakai private jet. Di zaman sekarang orang seperti itu langka kan? ku post lha di IGS sambil kutip bahwa Sholat itu memang Problem Solver, di ayat Quran juga disampaikan bahwa “Jadikanlah Sholat dan Sabar sebagai Penolongmu”

and then what?

Read the rest of this entry »

Jangan Diucap

Sering kan denger orang bilang “jangan diucap” kalau ada hal baik lagi terjadi. Contoh ada bayi yang cantik, malah disuruh bilang “jelek ya bayinya” atau ada anak sehat sekel disuruh bilang “kurus ya”. Ada lagi yang kalau kita lagi ngomong “seger banget nak, sehat ya” eh gak lama kemudian anaknya sakit

Orang jaman dulu nyebutnya ada jin lewat yang gak suka terus dibikin sakit o_O

Tapi lama kelamaan gue makin ngeh suatu hal, ini bukan “jin lewat” or whateveryoumaycall.

Gue sering alamin hal serupa, tapi bukan ke makhluk hidup aja, tapi juga ke barang mati ((barang mati lho)). Contohnya kalo ke makhluk hidup yaitu ke Bita, liat dia lagi seger gue pernah bilang “lagi sehat banget dia”, besoknya sakit 😥 Yukmarii.. Read the rest of this entry »

Declutter #1

Kegiatan ini terinspirasi dari IG @catherinesumitri dan blog Mba Ndutyke. 😊

Kebetulan weekend, alhamdulillah sehat, Bita juga udah makan, hap hap. Jadi agak iseng.. liat kolong sink dan kolong kompor ini ada ember dan kardus isi apa.. sekian lama WFH, sekian lama ngegerutu liat kolong dapur, tapi gak dieksekusi2 hehehe 😛 Tadi pas rajinnya lagi muncul, plastik sampah gede pas lagi ada juga, ya sudah, yuk ya yuk eksekusi! Read the rest of this entry »

%d bloggers like this: