Pak Ali

Adalah seorang bapak tua renta, tergolong kumuh, jualan teh botol di seberang TMP Kalibata. Pertama kali liat, langsung notice dengan bapak ini. Gue yakin siapapun yang liat akan langsung notice. Wajahnya mudah diingat, kulit hitam legan, mungil, kurus, duduk selalu di atas kursi bakso, tanpa gerobak tanpa etalase, hanya kotak es teh botol sosro yang ada di depannya, beserta tumpukan kain yang entah apa, mungkin itu baju2nya. Mungkin… 😦

Beberapa kali gue beli teh botolnya, di dalam kotak teh botol itu hanya ada dua botol fres tee 😥 dijual dengan harga 10ribu per botol. Es dalam kotak sudah cair, kotor pula airnya. Saya yang beli langsung berdoa minta perlindugan Alloh, agar saya yang minum tidak terkena penyakit. Niat hati hanya ingin membantu… Tambah pedih rasanya…

Saya bertanya-tanya dimana keluarganya?

Terjawab. Saat saya beli nasi goreng dekat situ HANYA untuk cari tau tentang bapak itu. Saya gali info. Iseng? Mungkin..

Namanya Ali. Pak Ali. Istrinya ada dua. Satu di kampung. Satunya tinggal dekat lokasi dagang itu. Anaknya sudah besar2. Sudah bekerja. Tapi Pak Ali (katanya) gak betah di rumah. Lebih pilih tidur di atas kotak teh botolnya. (Ya, saya sering liat begitu). Untuk makan, biasanya pedagang sekitar berbaik hati kasi makan… Asumsi2 berkeliaran di otak saya. Apapun asumsi nya, bikin pedih.

Selanjutnya saya sering temui si Pak Ali untuk sekedar beli sebotol (yang sepertinya gak laku-laku).

Suatu hari saya lamaaa tidak lihat Pak Ali. Sedang istirahat mungkin, batin saya. Tapi gak mungkin istirahat ah, biasanya kalo penjual lain gak dagang, Pak Ali selalu ada. Tetap jualan. Cuaca apapun. Pikiran macem2 timbul.

Dan..

Ternyata benar… 😦

Seminggu setelah saya tidak liat beliau, tanggal 7 Desember 2015, Pak Ali berpulang pada Alloh sang Pencipta… katanya sakit.. paru2nya sudah berlubang… suara2 sumbang orang sekitarnya bikin makin pedih hati..

Katanya Pak Ali gak urus diri lah

Katanya Pak Ali susah dikasi tau lah (kata isitrinya saat ditegur salah satu teman pedagang lainnya yang antar Pak Ali pulang ke rumah dengan keadaan badan Pak Ali bau pesing, buang air besar di celana.. kotor.. 😦 )

Tapi ada satu suara yang saya suka. Salah satu ibu tukang lontong sayur.. beliau berkata “Pak Ali itu kalau kita kasih makanan suka nolak.. katanya dia kasian kita jualan makanan kok malah kasih gratis (ke pak ali)” 🙂 🙂 🙂

Setidaknya beliau tidak ngemis kan ? Ngemis itu dilarang agama. Setidaknya kita tau beliau sakit untuk tetap cari nafkah dengan modal seadanya… walau anaknya sudah besar2 (ganteng2 kata orang2)…

Semoga semua ibadah Pak Ali diterima Alloh SWT. Semoga inspirasi yang Pak Ali berikan pada saya ini terhitung amal jariyah.. aamiin aamiin..

PS: Harus makin banyak bersyukur.

PS2: my bad.. i dont have his pic..

 

 

 

 

Advertisements

Tell me anything :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s