Make Up #1

Sebenarnya bukan ranah saya buat bahas tentang make up. Jauuuhh dari Beauty Blogger yang tersebar. Maunya sih untuk catat aja transformasi make up saya selama ini yang apalahhh ituuu penting gak penting (penting buat di depan suami… behehehe)

Berawal dari meet up Genk Cinta Naujubileh. Sohib saya, Ucrut (nama aslinya Suci. Ciyeee Suciiii.. marah dia kalo dipanggil Suci. Jiyahahahaha) komen “Lu doang Shut yang gak berobah, tapi masih enak diliat”. Dalam hal ini konteksnya make up yaa… alhamdulillah ada yang bilang masih enak diliat :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen: ketemuan sama Naujubileh — yang walaupun anggota genk nya ada yang cowok, Ryan misalnya– pembahasan bisa kemana2. Salah satunya make up. Contohnya bahas si N sekarang modis jilbab ala selebgram, dulunya jilbab lebar (no judging yaa..) atau si A sekarang make up nya lengkap semisal eye shadow juga dipake dan lain-lain dan lain-lain. Setelah denger cerita mereka, saya ngaca. Mikir. “Gue?!” Apa yang gue pake di mukaaaa?! Hahahahahaha

poloossss euy. Sampe jerawat masih keliatannn :mrgreen: padahal Ucrut yang tomboy aja seenggaknya dia pake eye liner.. itu udah perubahan signifikan dia..

Untuk jenis kulit saya memang sangaaaattttt sensitip. Oily. Gampang bersemu merah kalo kena sinar matahari. Gampang kering kalo dikasih foam cleanser yang gak cocok 😦 dunia perdokterkulitan saya pertama kali adalah berobat ke dokter SpKK di JMC. Hingga suatu hari saat pemakaman almh Dona, dimana saya gak bawa make up dari rumah, jadinya pake tabir surya sepupu, Tia. Eh cocokk… tanya2 sama Tia berobat dimana dsb. Tia jelasin di deket rumah ada klinik bagus (bukan skin care), pemiliknya dan yang praktik adalah dokter kulit. Singkat cerita saya kesana, konsultasi sama dokternya yang cantiiikkk banget, ramahhh dan teduh liatnya. Total damage saat itu tergolong MURAH. Not pricey.. pelanggan puasss.. #demimulus

So far alhamdulillah cocok.. kering di muka sudah ilang, jerawat berkurang karena krim nya juga oil control, bercak merah sudah gak ada. Di next consultation mau ilangin kemerahan di pipi (bisa gak sih? Soalnya pipi kemerahan emang udah turunan, Dona juga kemerahan pipinya) tapi sekarang juga udah berkurang sih.. sampe temen kantor pada nanya saya berobat kemana 🙂

Karena kulit sensitif itulah saya gak berani coba2 berbagai make up. Paling berani cuma coba lipstick dan eye liner. Pelembap? Tabir surya? Bedak? Serahkan sama ahlinya aja. Gak berani. Salut sama mereka yang perawatan wajahnya step nya banyak, juga berani coba2 item perawatan. Layaknya artis2 Korea yang katanya perawatan wajahnya banyak step nya. Pantesan mulusssss… Tidak seperti saya yang isi pouch adalah isi meja rias yang dimasukin ke pouch. Gak ada bedanya. Itu2 aja. —-____—-

p_20160228_154709.jpg
What’s inside my pouch

Hahahaha itu doanggg yang ada dalam dompet make up. Itu juga barangnya yang ada di meja rias. Errrrr… belom termasuk foam cleanser sih.. jika bisa dihitung hahaha. Bahkan gak semua dimasukin ke pouch untuk sehari2, krim malam jelas ga saya bawa. Saking melompong nya, saya selipin earphone di dalem pouch 😆

Selain krim wajah, seperti tadi dibahas, saya pakai lipstick kalo pagi supaya keliatann fresh dikit. Tapi setelah siang or sore.. bye2 lipstick. Tergantung mood aja. Suka2. Eye liner? Gakkkkk pake. Gak cocok kayaknya. Eye shadow? Tsk kondangan aja saya gak pake, apalagi ke kantor. Blush on? Ga usah.. pipi saya udah cukup ranum tanpa blush on 😳 prinsip saya dalam make up adalah seeeeminimallll mungkin. Gak usah banyak warna. Entah kenapa IMHO kalo liat cewek banyak komponen make up di wajahnya, kesannya jadi lebih tua dari umurnya. Itu salah satu alasan saya less make up. Strategi ini terbukti, banyak yang kirain saya fresh graduate :mrgreen: currently saya mulai ngeh sama metode make up tanpa make up. Alias pakai make up tapi keliatan gak pake, cuma jadinya gak kelihatan  kusam. Itu metode susah. Modal nonton Next Top Model jadi tau beginian 😳

Untuk lipstick saya gak cocok sama lipstick padat. Liquid Matte Lipstick FTW. I use NYX Soft matte lip cream yang Milan. Supaya gak crack di bibir karena finishing lipstick nya matte, saya pakai lip balm tipis2 sebelum apply lip cream nya. Sooooo love this lipstick! I think i wud rebuy this lipstick over and over till a year maybe 😀

image

Dalam hal fashion, Saya gak banyak berubah. I choose Quality over Quantity. Pilih yang jahitannya bagus, bahannya baik, gak gampang rusak, longgar, jilbab juga masih dilepas bukan yang dililit2 muter2in kepala.. Gak dosa kok beli yang sedikit lebih mahal asal awet… tapi jadinya yang bisa beli dua pasang jadinya cuma dapet sepasang 😥 harga gak bohong emang.. #bungnabung

So far itulah style saya. Bisa berubah mungkin, mudah2an berubah jadi yang lebih baik. Aamiin.

Advertisements

Tell me anything :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s