Emak-emak Maha Benar

Suatu hari di suatu nursing room salah satu mall..

Gue lagi nyusuin Bita di bilik nursing room terdekat dengan pintu keluar, Bita tidur lelap sampe mulutnya nganga (hihihihi lucu unyel2), pas dia kebangun karena emang dia kalo tidur siang setelah jam 12 siang biasanya cuma sebentar. In that case, cuma 45menitan. Damaiiii deh, cuma ada gue dan Bita di situ. Oh iya ada si mas juga deh di ruang tunggunya nursing room.

Lagi enak2 meluk Bita yang udah bangun, lagi liat2an mesra deh kami pokoknya, tiba2 ada suara rusuh di ruang ganti popok. Ada dua ibu2 dan satu anak perempuan usia sekitar 4 tahunan. Ngobrolnya kenceng-kenceng! Begitu masuk nursing room itu mereka langsung bahas kalo mereka keseelllll pernah lagi nyusuin di bilik tapi ada bapak2 yang masuk ke ruang ganti, juga kesel karena suka ada anak2 kecil yang main2in tirai bilik menyusui sehingga mereka gak nyaman.

“Harusnya di nursing room tuh ditulis bapak2 cuma boleh sampe ruang tunggu.. gitu..” kata mereka.

Iya sih gak apa2 bahas beginian, mereka bener kok. Tapi gak teriak2 juga kali buibuuu! Mana anak-empat-tahun itu tiba2 dikasih gadget yang kemudian langsung nyalain youtube lagu Baby Shark! Volume besar! Otomatis Bita dan gue langsung melek (makin melek dari yang memang sudah melek).

Langsung aja gue gendong Bita keluar bilik plus pasang muka judes, ketemu sama tuh tante2, makin gue judes liat mereka. Salah satu dari mereka bilang “oh ada bayi..” makin gue judesin muka gue. Judesnya udah dikali 3. Ke ruang tunggu cari mas bilang mau udahan aja nyusuinnya, dan ngomong ke mas tentang tante2 itu tepat di sebelah suami salah satu tante. Biar suaminya denger dan tegur istrinya agar lain kali gak diulang ngobrol kenceng2 di nursing room.

Sambil curhat ke mas, sambil liat tante2 itu, yang mana lagi wefie dong.. wefie di dalan ruang ganti popok dong.. zzzzzz

Kayaknya lebih penting lagi untuk ada warning jangan berisik di nursing room.

Advertisements

Ada Dua Sudut Pandang…

Tentang apa arti anak menurut dua sampel yang diambil secara random, dengan populasi ibu-ibu yang sudah punya anak lebih dari satu, dan sudah lebih dari 10 tahun membesarkan anak. Yakin deh, cara mereka mendidik / membesarkan anak musti beda. Kebetulan.. ini kebetulan sekali.. dua sampel ini sudah membesarkan anak lebih dari 15 tahun, harusnya makin valid sih ya untuk hasilnya.

Si wanita #1 bilang bahwa anak adalah kebanggaan. Si wanita #2 bilang bahwa anak adalah titipan Allah.

Saya tidak terlalu tau dengan gimana cara mereka mendidik / membesarkan anak mereka, tapi dari sedikit curhatan mereka (yang segelintir aja) saya jadi sedikit bikin judgement (haha! Siapa gue).

Continue reading “Ada Dua Sudut Pandang…”

Rahasia

Me: Kok Pak A bisa tau tentang status Pak B ?

Another women (AW): gue yang kasi tau.

Jujur banget.

Me: lho kenapa?

AW: waktu itu maksud gue untuk nge-test Pak A ajaa bisa dipercaya apa gak, eh ternyata.

Continue reading “Rahasia”

Jualan Kok Gitu…

Banyak penjual yang baik, jujur, amanah, ramah, dan terbuka masalah dagangannya. Yang kebalikannya juga ada (banyak malah). Untungnya.. gak banyak pengalaman buruk yang gue alami. Alhamdulillah nya akad jual beli yang kami alami lebih banyak “sama-sama puas” 🙂 Barokalloh untuk pedagang-pedangan jujur tersebut 🙂 🙂 🙂

Nah yang mau gue bahas tentang pengalaman-pengalaman buruk gue (kami) dalam berbelanja. Kalau pengalaman yang bagus-bagus sudah gak perlu dibahas ya, semua orang juga punya dan tau standar jual-beli yang enak. Pengalaman jelek yang mau gue share supaya bisa jadi learning points buat yang baca (if any) dan buat pengingat gue di kemudian hari. Sedikit berbagi…. Continue reading “Jualan Kok Gitu…”

Fakta (Maha) Gak Penting

Hahahaha gak penting banget ya judulnya :mrgreen: ceritanya lagi mulai ngeh ada banyak sekali hal yang bisa bikin mood up and down. Hal-hal kecil padahal. Yang biasanya gue pikir  “ahhh biasaaa” makin kesini kok rasanya malah gue makin sering kasih respon. Misalnya… ok mulai gue list: Continue reading “Fakta (Maha) Gak Penting”

Emirals Frozen?

Well… makin lama makin ngeh.

Elsa – Anna
Elsha – Dona

Mirip ya? :mrgreen:

Tiap liat iklan frozen di channel Disney langsung gimanaa gitu. Cerita Elsa-Anna agak mirip sama cerita kami. Sifatnya.. habbit nya.. sayangnya gue belum pernah bahas kemiripan2 ini sama Dona karena ngeh nya juga baru belakangan ini. Setelah duka berubah jadi kenangan… (Cinderella’s quote) Continue reading “Emirals Frozen?”

Pak Ali

Adalah seorang bapak tua renta, tergolong kumuh, jualan teh botol di seberang TMP Kalibata. Pertama kali liat, langsung notice dengan bapak ini. Gue yakin siapapun yang liat akan langsung notice. Wajahnya mudah diingat, kulit hitam legan, mungil, kurus, duduk selalu di atas kursi bakso, tanpa gerobak tanpa etalase, hanya kotak es teh botol sosro yang ada di depannya, beserta tumpukan kain yang entah apa, mungkin itu baju2nya. Mungkin… 😦

Beberapa kali gue beli teh botolnya, di dalam kotak teh botol itu hanya ada dua botol fres tee 😥 dijual dengan harga 10ribu per botol. Es dalam kotak sudah cair, kotor pula airnya. Continue reading “Pak Ali”

Orang Mana?

Mumpung keinget, jadi sekalian bikin dua postingan.

Senin kemarin 20151123, Pak Boss bilang gue Cica alias Cina. terus tiba-tiba inget ada yang anak Accounting bilang “oh lu orang Padang? kirain Bandung” Bandung… orang Sunda mungkin maksudnya. Jadi bingung. Wajah gue itu peranakan mana kah?

Mami bilang kayak India. Cewek2 kantor bilang mata gue belo (gede, gak perlu eye liner lagi, dimana gue emang gak suka eye liner. ribet). Pak Boss dan Pak Boss 2 bilang mata gue kecil kayak Cina. Ada yang bilang gue Sunda. Ada yang bilang muka gue Padang banget (entah apa artinya Padang banget). Ada yang bilang muka gue Papi banget. Ada yang bilang Mami banget.

Mari ditelusuri.. #penting Continue reading “Orang Mana?”

Dia Datang

Ke mimpi gue

Td sebelum subuh.

Dia bilang jangan sedih.

She told me “Yusuf Kalla instead of “Sangkakala”

Dia masih bisa lucu, meski di alam beda. Hihi..

Love u Non, love u.

Sering2 datengin kakak yaa.. sebelum waktunya habis 🙂

 

Again.. love u..